Cara Menghitung Bunga Pinjaman Per Bulan

You are currently viewing Cara Menghitung Bunga Pinjaman Per Bulan
  • Post category:Ragam
  • Post last modified:Oktober 7, 2023

Mengajukan pinjaman ke bank adalah langkah umum dalam memenuhi berbagai kebutuhan finansial.

Namun, untuk menjaga keuangan yang sehat, penting bagi kita untuk memahami bagaimana menghitung bunga pinjaman yang akan kita tanggung.

Dalam artikel ini, kita akan menjelajahi metode-metode perhitungan bunga pinjaman perbulan yang umum digunakan, seperti Bunga Anuitas, Bunga Efektif, dan Bunga Flat.

Pemahaman mendalam terhadap metode-metode ini akan membantu kita merencanakan pembayaran pinjaman dengan lebih efisien dan mengelola keuangan pribadi dengan lebih bijak.

Mari kita bahas secara rinci bagaimana setiap metode bekerja dan aplikasikan dalam berbagai jenis pinjaman, sehingga kita dapat membuat keputusan finansial yang cerdas.

Cara Mudah Menghitung Bunga Pinjaman:

Dalam dunia keuangan, terdapat beberapa metode yang umum digunakan untuk menghitung bunga pinjaman bank.

Pemahaman mendalam terhadap setiap metode ini akan membantu kita memilih struktur pembayaran yang sesuai dengan kebutuhan dan kemampuan finansial.

Berikut adalah tiga metode utama yang akan kita bahas: Bunga Anuitas, Bunga Efektif, dan Bunga Flat.

1. Bunga Flat:

Bunga Flat adalah salah satu metode perhitungan bunga pada pinjaman yang mengacu pada besaran pokok awal pinjaman.

Dalam sistem bunga flat, besaran bunga yang dibayarkan setiap bulan tetap, tidak mengalami perubahan seiring berjalannya waktu atau pelunasan sebagian dari pokok pinjaman.

Rumus:

Rumus perhitungan bunga flat adalah sebagai berikut:

Bunga \,per\, Bulan = \frac{(Pokok Pinjaman \times Bunga \times  Jangka Waktu Kredit)}{Jumlah Bulan Jangka Waktu Kredit}

Perhitungan:

  1. Bulan 1:
    • Bunga adalah rata-rata dari total bunga sepanjang tenor.
    • Angsuran pokok dihitung setelah dikurangkan dengan bunga.
  2. Bulan 2:
    • Langkah-langkah ini terus dilakukan hingga Bulan ke-12.

Contoh:

Kamu meminjam Rp100 juta dengan bunga 10% per tahun selama 12 bulan.

  • Pokok pinjaman per bulan: \frac{Rp100 juta}{12} = Rp8.333.333
  • Bunga per bulan: \frac{Rp10 juta}{12} = Rp833.333
  • Total cicilan per bulan: Rp8.333.333 + Rp833.333 = Rp9.166.666

Dengan menggunakan metode ini, cicilan bulanan yang dibayarkan oleh peminjam terdiri dari bagian pokok pinjaman dan bunga yang tetap sepanjang masa kredit.

Meskipun metode ini sederhana, namun perlu diperhatikan bahwa jumlah bunga yang dibayarkan oleh peminjam akan lebih tinggi di awal periode pinjaman dibandingkan dengan metode bunga lainnya, seperti bunga anuitas.

2. Bunga Efektif

Bunga Efektif adalah metode perhitungan bunga pada pinjaman yang mempertimbangkan sisa pokok pinjaman bulan sebelumnya.

Dalam sistem bunga efektif, besaran bunga dihitung berdasarkan jumlah utang yang belum dibayarkan pada setiap bulan.

Rumus:

Rumus perhitungan bunga efektif adalah sebagai berikut:

Bunga = Sisa Pokok Pinjaman Bulan Sebelumnya x Suku Bunga per Tahun \times \left(\frac{30}{360}\right)

Perhitungan:

  1. Bulan 1:
    • Hitung bunga dari sisa pokok pinjaman.
    • Kurangkan bunga dari total bulan untuk dapat angsuran pokok.
    • Hitung sisa pokok pinjaman bulan depan.
  2. Bulan 2:
    • Pokok baru adalah sisa pokok pinjaman bulan sebelumnya.
    • Ulangi langkah-langkah ini hingga Bulan ke-12.

Contoh:

Kamu mengajukan KPR Rp120 juta dengan bunga 10% per tahun selama 12 bulan.

  • Bunga bulan pertama: \frac{Rp120 juta \times 10\%}{12} = Rp1 juta
  • Total yang dibayarkan bulan pertama: Rp10 juta + Rp1 juta = Rp11 juta

Dengan menggunakan metode ini, pada setiap bulan, jumlah bunga yang harus dibayarkan dihitung berdasarkan sisa pokok pinjaman pada bulan sebelumnya.

Seiring berjalannya waktu dan pelunasan pokok pinjaman, jumlah bunga yang dibayarkan dapat berubah setiap bulan.

Metode bunga efektif umumnya digunakan pada pinjaman dari koperasi atau bank, dan memberikan gambaran yang lebih akurat tentang jumlah bunga yang sebenarnya dibayar oleh peminjam seiring berjalannya waktu.

3. Bunga Anuitas

Bunga Anuitas adalah metode perhitungan bunga pada pinjaman yang memiliki kemiripan dengan bunga efektif.

Pada metode ini, besaran cicilan pokok akan meningkat, sedangkan besaran bunga akan menurun seiring waktu.

Rumus:

Rumus perhitungan bunga anuitas adalah sebagai berikut:

Bunga = Sisa Pokok Pinjaman Bulan Sebelumnya x Suku Bunga Tahunan \times \left(\frac{30}{360}\right)

Perhitungan:

  1. Bulan 1:
    • Bunga pertama kali dihitung dari sisa pokok pinjaman bulan sebelumnya.
    • Kemudian kita kurangkan bunga dari jumlah bulan itu, ini jadi angsuran pokok.
    • Sisa pokok pinjaman bulan depan dihitung.
  2. Bulan 2:
    • Sisa pokok pinjaman bulan sebelumnya jadi pokok baru.
    • Langkah-langkah yang sama diulangi hingga Bulan ke-12.

Contoh:

Kamu meminjam Rp100 juta dengan bunga 15% per tahun selama 12 bulan.

  • Bunga per bulan: \frac{Rp15 juta}{12} = Rp1.250.000
  • Total cicilan per bulan: Rp8.333.333 + Rp1.250.000 = Rp9.583.333

Dalam metode bunga anuitas, setiap cicilan bulanan terdiri dari bagian pokok pinjaman dan bunga.

Seiring dengan pelunasan pokok, bagian bunga dalam setiap cicilan akan menurun, sedangkan bagian pokok akan meningkat.

Metode ini bertujuan untuk memudahkan peminjam dalam melunasi kewajiban pembayaran utang dengan memberikan gambaran yang lebih stabil dan konsisten sepanjang masa pinjaman.

Pada akhir periode pinjaman, jumlah total yang dibayarkan oleh peminjam akan mencakup pokok pinjaman dan bunga.

Itulah metode cara menghitung bunga pinjaman perbulan yang biasa digunakan.

Selain itu, kami sarankan juga untuk melihat informasi menarik lainnya seperti bunga deposito BRI 100 juta untuk menambah wawasan.